Bendera Palestina dikibarkan di Seluruh Amerika Latin, Ada Apa?

  • Bagikan
Bendera Palestina dikibarkan di Seluruh Amerika Latin, Ada Apa?

Pada hari ini Bendera Palestina dikibarkan di Seluruh Amerika Latin, Ada Apa?

NGAJISANTRI.MY.ID — Bagi rakyat Palestina, Hari Tanah Palestina memberikan kesempatan tidak hanya untuk memperingati masa lalu, tetapi juga menyambut masa depan, dan lebih banyak cara untuk melawan pendudukan, pencurian dan penjajahan zionis ‘Israel’ atas tanah mereka.

Orang Palestina dan para pendukungnya di seluruh dunia memperingati Hari Tanah pada tanggal 30 Maret setiap tahunnya, dan itu telah dilakukan sejak tahun 1976.

Peringatan Hari Tanah melambangkan perjuangan rakyat Palestina untuk hak-hak mereka atas tanah, rumah dan properti mereka.

Di seluruh Amerika Latin, para aktivis telah bersiap untuk memperingati “Hari Tanah Palestina” dengan pembicaraan, pertemuan, kegiatan budaya, wawancara media, dan kampanye media sosial.

Bendera Palestina dikibarkan dan orang-orang meneriakkan dukungan mereka di jalan-jalan. Dukungan untuk Palestina dari Brazil, Argentina, El Salvador dan Chile khususnya sangat kuat.

“Bagi komunitas Palestina kami di Amerika Latin, ini adalah hari yang sangat penting bagi kami untuk memperkuat dan menghubungkan Palestina dengan anak-anaknya di diaspora,” jelas Sekretaris Jenderal Federasi Palestina di Amerika Latin, Dr Jehad Yousef.

“Hari ini adalah hari yang paling penting bagi kami, karena kami menegaskan kembali rasa nasional kami memiliki tanah kami. Pendudukan Israel harus tahu bahwa kami tidak akan menyerahkannya dan menyerah; itu adalah kebanggaan, martabat, dan kehormatan kami. ”

El Salvador memiliki salah satu komunitas diaspora Palestina terbesar di luar Timur Tengah, dengan hampir 100.000 orang. Mereka menggelar acara peringatan di berbagai kota Salvador untuk menjaga perjuangan Palestina tetap hidup dan meningkatkan kesadaran di masyarakat luas.

Acara semacam itu juga membantu membangun hubungan yang lebih kuat antara komunitas yang berbeda. Zoom meeting gratis, misalnya, digelar bekerjasama dengan Pemuda Arab-Brasil Palestina, SANAUD. Tujuannya adalah untuk meningkatkan kesadaran tentang Palestina selama beberapa tahun ke depan.

Dengan banyak rumah, kantor dan perusahaan mengibarkan bendera Palestina dalam solidaritas, anggota komunitas Palestina mengadakan pertemuan dengan komunitas El Salvador yang lebih luas untuk berbicara tentang Palestina dan Hari Tanah.

“Pada hari yang istimewa dan penting ini, mari kita angkat suara dan bendera kita melawan rezim apartheid Israel,” kata Yousef.

“Mari kita mengecam pencurian dan penyitaan tanah kita, dan menanam pohon zaitun di setiap jalan, kota dan kota. Mari kita mengingat para martir kita dengan hormat dan cinta dan berdiri dalam solidaritas dengan tahanan kita dan mereka yang telah terluka.”

Di Brasil, di mana solidaritas dengan Palestina adalah bagian dari kehidupan sehari-hari, organisasi Palestina-Brasil memperingati Hari Tanah setiap tahun. Institut Brasil-Palestina hanyalah salah satu dari kelompok yang akan melakukannya lagi tahun ini dengan hari kegiatan solidaritas. Jadwalnya akan dimulai dengan penanaman pohon di Kedutaan Besar Palestina di Brasilia.

Acara lainnya termasuk pemutaran film yang tentang perjuangan Palestina; peluncuran buku; dan pertemuan dengan komunitas dan pejabat Palestina di berbagai kota di sekitar Brasil. Juga akan ada pawai damai menuju Konsulat ‘Israel’ di São Paulo.

“Tahun ini,” presiden Institut mengatakan kepada saya, “kegiatan Hari Tanah akan diadakan bersama dengan banyak organisasi Palestina lainnya di Brasil. Kami berkonsentrasi pada kegiatan dalam seminggu aksi untuk menandai Hari Tanah, termasuk pawai dan kios solidaritas.”

Fokus utama, tambah Dr Ahmed Shehada, akan berada di media ketika orang-orang Palestina dan Brasil mengingatkan dunia tentang pentingnya hari ini dan pentingnya berdiri bersama orang-orang Palestina di Yerusalem, Gaza dan sisa tanah yang diduduki. “Serangkaian grafik dan video akan beredar di media sosial. Kami memiliki pengalaman dalam hal ini dengan hasil yang sangat baik.”

Sementara itu, kegiatan Hari Tanah Palestina di Argentina dimulai awal tahun ini di ibu kota, Buenos Aires. Warga Palestina dan puluhan aktivis solidaritas berpartisipasi dalam pawai damai untuk memperingati Hari Tanah. Nyanyian “Bebaskan, Palestina merdeka” bergema di kota.

Kedutaan Besar Palestina di Argentina hari ini akan meluncurkan pameran foto dan poster yang bertuliskan “Bebaskan Palestina”. Film dokumenter Writers of the Borders juga akan ditayangkan di aula yang sama di kedutaan. Film ini berbicara tentang banyak penulis dan penyair Palestina, seperti Mahmoud Darwish yang terkenal.

Peristiwa di Palestina yang diduduki pada tanggal 30 Maret 1976, ketika pasukan pendudukan Israel membunuh enam warga Palestina saat mereka memprotes pengambilalihan tanah Palestina oleh pemerintah, membentuk latar belakang Hari Tanah Palestina.

Hari ini, orang-orang di seluruh dunia mengekspresikan solidaritas mereka dengan Palestina dan penolakan mereka terhadap kejahatan Israel yang sedang berlangsung terhadap rakyat Palestina; memang, kejahatannya terhadap kemanusiaan.*

Eman Abusidu

Rep: Nashirul Haq
Editor: –

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.