Begini Rasanya Hidup sebagai Mahasiswa Muslim di Korea

  • Bagikan
Begini Rasanya Hidup sebagai Mahasiswa Muslim di Korea

Banyak mahasiswa Muslim di Korea merasa susah mencari makanan halal. Di Universitas Yonsei dan Universitas Wanita Ewha, semua mahasiswa (termasuk Muslim) wajib mengikuti kelas Kekristenan selama beberapa semester

NGAJISANTRI.MY.ID— Hidup sebagai Mahasiswa Muslim di Korea memiliki kisah dan pengalaman yang beragam. Pindah ke negara asing sendiri untuk belajar di luar negeri bisa menjadi perjalanan yang menegangkan, terlebih ketika Anda tiba-tiba menjadi bagian dari minoritas agama.

Berdasarkan survei terhadap 23.000 warga Korea yang dilakukan oleh Hankook Research (dari Januari hingga November tahun lalu), umat Kristen merupakan 20 persen dari populasi Korea, Buddha 17 persen, dan Katolik 11 persen. Sebanyak 50 persen mengatakan mereka tidak memiliki agama, dan Muslim bahkan tidak diperhitungkan dalam statistik.

Meskipun mereka ada di negara itu, Muslim hanya merupakan persentase kecil, dengan Muslim asing dilaporkan mewakili 0,4 persen dari seluruh populasi Korea pada tahun 2018, menurut Federasi Muslim Korea. Namun, karena semakin banyak siswa internasional yang mendaftar di universitas Korea, jumlah mahasiswa Muslim di Korea terus bertambah.

Bagi banyak mahasiswa Muslim di Korea, mengejar gaya hidup Muslim bisa menjadi tantangan tersendiri. Daging babi banyak dikonsumsi dan restoran bersertifikat halal sangat sedikit, kutip laman koreajoongangdaily.joins.com.

Sementara banyak universitas menyediakan ruang sholat, seperti di kampus Erica Universitas Hanyang dan di asrama mahasiswa Universitas Nasional Seoul, siswa cenderung tidak menemukannya di luar lingkungan sekolah mereka kecuali tujuan mereka melibatkan masjid, bandara atau department store besar.

Untuk beberapa universitas yang didirikan oleh misionaris Kristen, seperti Universitas Yonsei dan Universitas Wanita Ewha, semua mahasiswa wajib mengikuti kelas Kapel atau Kekristenan selama beberapa semester, terlepas dari keyakinan agama mereka. Kelas-kelas tersebut tidak bertujuan untuk mengubah siswa pindah Kristen dan hanya fokus pada pengenalan agama.

Namun, mahasiswa Muslim di Korea mungkin masih merasa tidak nyaman. Para pelajar Muslim mungkin menghadapi sejumlah kesulitan dalam mencoba menyesuaikan diri dengan kehidupan baru mereka yang mandiri di Korea.

Seorang reporter mahasiswa Korea JoongAng Daily mewawancarai tiga mahasiswa Muslim di Korea, khususnya yang sedang belajar di Universitas Yonsei. Latifa Sekarini (seorang mahasiswa Muslim di Korea berusia 19 tahun dari Indonesia), Maria Esha (seorang mahasiswa Muslim di Korea berusia 21 tahun dari Bangladesh), dan Fatimatou Zahra Ndiaye (mahasiswa berusia 21 tahun dari Senegal).

Mereka berbagi pengalaman, perjuangan dan tips bagi sesama Muslim yang tertarik untuk menempuh pendidikan di Korea. Di bawah ini obrolan mereka tentang liku-liku hidup sebagai mahasiswa Muslim di Korea.

Makanan mengandung Babi

Adakah tips untuk mencari makanan halal?

Sekarini: Salah satu hal yang saya pelajari ketika pertama kali datang ke Korea adalah bagaimana menanyakan apakah suatu makanan mengandung babi: Dwaeji gogi isseoyo? Juga, saya akan mengatakan banyak tergantung pada batasan pribadi Anda. Dalam kasus saya, saya baik-baik saja dengan makan daging bahkan jika mereka tidak diproses menurut hukum Islam – seperti yang dimasak dengan lemak babi atau dicampur dengan babi – tetapi saya tahu Muslim lain yang tidak begitu nyaman dengan itu.

Esha: Saran pertama dan terpenting saya adalah memeriksa bahan makanan kemasan. Semua paket makanan di Korea memberi label alergen mereka dan selalu menyebutkan jika makanan tersebut mengandung daging atau zat memabukkan.

Ndia: Itaewon memiliki berbagai tempat terbaik yang menjual makanan halal. Saya sering membeli produk makanan halal dari mart internasional yang berlokasi di sana. Restoran India atau Arab selalu menjadi pilihan yang aman, dan mereka terletak di area paling populer di Seoul.

Bagaimana Anda bisa tetap berpegang pada kebiasaan shalat Anda? 

Sekarini: Tempat umum menyediakan mushola dan kamar mandi yang cukup nyaman untuk melakukan wudhu , ritual pembersihan sebelum sholat, bukanlah hal yang aneh. Untuk menghindari ketidaknyamanan, saya akan merekomendasikan berdoa di rumah sebelum keluar.

Jika Anda sering bepergian, saya sarankan untuk membeli sajadah kecil, dan untuk wanita, pakaian sholat yang dapat dilipat dan tidak terlalu besar.

Ndia:Karena pandemi dan peraturan yang sedang berlangsung di Korea, semua tempat ibadah umum kecuali masjid tidak tersedia. Ketika saya di kelas, saya hanya bisa menunggu sampai saya pulang dan mengejar shalat yang saya lewatkan.

Sebagai umat Islam, kita harus shalat tepat waktu, tetapi jika Anda memiliki kewajiban lain seperti sekolah atau bekerja, maka diperbolehkan untuk melakukan shalat jama’.

Bagaimana Anda mengevaluasi cara universitas Anda mengakomodasi mahasiswa Muslim?

Sekarini: Saya tidak pernah didiskriminasi karena agama Islam saya. Tapi saya berharap dosen kita lebih menyayangi kita, terutama saat Ramadhan dan Idul Fitri.

Menyelesaikan tugas kuliah sambil berpuasa memang melelahkan, terutama bagi mahasiswa yang tinggal sendiri. Banyak dari kita yang bangun sebelum fajar untuk memasak dan makan sahur, makanan yang dikonsumsi pagi hari sebelum puasa, dan kemudian berpuasa saat menghadiri kelas.

Ndiaye: Secara umum, saya puas. Namun, jika Anda benar-benar makan makanan halal, Anda tidak bisa makan sebagian besar pilihan menu di kafetaria sekolah karena itu tidak bersertifikat halal.

Pernahkah Anda mengalami kesulitan dalam mengekspresikan agama Anda di Korea? 

Esha: Untungnya, hampir setiap orang yang mengetahui bahwa saya adalah seorang Muslim memiliki reaksi yang agak positif. Saya terkejut dengan sambutan hangat dari orang Korea karena mereka semua membantu saya mencari tempat makanan halal atau ramah Muslim.

Ndiaye: Saya tidak akan mengatakan saya punya banyak masalah dalam aspek itu. Namun, saya tetap mencoba untuk berhati-hati ketika memberi tahu orang-orang apa agama saya karena stereotip negatif Islam masih sangat terjadi.

Sekarini: Secara pribadi, saya merasa sedikit terintimidasi memberi tahu orang bahwa saya Muslim, terutama saat makan di luar bersama teman-teman. Jika Anda adalah satu-satunya Muslim di grup pertemanan, Anda mungkin merasa tidak nyaman mengatakan hal-hal seperti, “Saya tidak bisa makan di sini karena mereka tidak memiliki pilihan ramah Muslim.”

Apakah Anda menemukan beban dalam kurikulum sekolah yang membuat Anda tidak nyaman atau bertentangan dengan agama Anda? 

Ndiaye: Saya selalu bertanya-tanya, “Mengapa kita diharuskan menghadiri Kapel atau mengambil kelas Kristen?” Saya mengerti bahwa universitas kami didasarkan pada nilai-nilai Kristen, tetapi karena siswa menjunjung tinggi sistem kepercayaan yang berbeda atau tidak sama sekali, mengapa kelas ini bukan pilihan saja?

Esha: Pada tahun 2020, saya berada di kelas hak asasi manusia, di mana topik Timur-Tengah dan Islam akan cukup sering muncul dalam konteks perang. Beberapa kali, mahasiswa Korea mengklaim sebagai fakta bahwa Islam menindas dan mengabaikan hak-hak perempuan.

Namun, saya dengan sopan mengoreksi mereka selama debat, dan mereka akhirnya meminta maaf.

Sekarini: Itu bukan isi kuliah, tapi saya ingat ketika saya mahasiswa baru yang menghadiri kelas Kristen, teman sekelas saya telah membuat generalisasi yang blak-blakan tentang Islam dari sudut pandang mereka. “Itu adalah “agama yang sangat menindas yang menghilangkan hak-hak perempuan untuk dijadikan pilihan mereka sendiri,” katanya.

Yang membuat saya tidak nyaman, tidak ada yang mencoba menyangkal atau menentang pernyataan mereka. Saya tidak mengatakan bahwa setiap orang harus memiliki pengetahuan yang luas tentang Islam, tetapi sangat disayangkan ketika orang tidak menganggap bahwa umat Islam berasal dari latar belakang etnis, budaya dan sosiologis yang berbeda-beda.  Kami lebih dari sekadar monolit.

Adakah aspek kehidupan di Korea yang ingin Anda ketahui sebelum datang ke sini? 

Sekarini: Saya berharap saya tahu betapa pentingnya memiliki setidaknya satu teman Muslim atau kelompok teman Muslim. Ketika Anda tinggal di negara di mana hari raya Islam bukan hari libur nasional, dan agama Anda mungkin tampak relatif asing bagi orang lain, ada baiknya Anda memiliki teman yang bisa membuat Anda betah.

Banyak dari kita mungkin merasa terasing ketika bulan Ramadhan tiba. Perasaan kebersamaan saat kita menyiapkan makanan atau berbuka puasa di penghujung hari itulah yang membuat Ramadhan menjadi menyenangkan.

Inilah mengapa saya percaya sangat penting untuk memiliki sistem pendukung yang menarik Anda sepanjang bulan.

Ndia: Saya tidak menyadari betapa lazimnya budaya minum (alkohol) dan merokok di Korea, jadi saya terkejut ketika saya datang ke sini dan melihat minuman beralkohol di rak-rak di toko serba ada. Ini adalah sesuatu yang tidak pernah Anda bayangkan di rumah saya.

Orang-orang tidak akan menekan Anda untuk minum, karena mereka menghormati agama Anda, tetapi Anda mungkin merasa ditinggalkan atau kewalahan ketika semua orang dalam kelompok teman Anda minum alkohol.

Saya akan merekomendasikan untuk tetap istiqomah pada keyakinan (agama) Anda sendiri, apa pun dan dimanapun lingkungan tempat Anda berada.*

Rep: Ahmad
Editor: –

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.