Di saat Pejabat Tinggi Cina katakan Xinjiang damai, ada pebisnis Uighur yang dipenjara 14 tahun karena bantu keluarga tahanan

  • Bagikan
Support Arrahmah.com

XINJIANG (Arrahmah.id) – Di saat pejabat tinggi Cina menyatakan “semua kelompok etnis hidup bahagia” dalam tur di Xinjiang, terdapat seorang Uighur yang tengah menjalani hukuman penjara karena tindakan yang tampaknya tidak berbahaya, yakni membantu anggota keluarga warga Uighur yang ditahan oleh pihak berwenang.

Yusup Saqal, seorang tokoh terkenal dan penyelenggara amal untuk sepak bola Uighur di kota Karamay, dijatuhi hukuman 14 tahun di balik jeruji besi pada akhir 2018 atas tuduhan “mengambil penjahat di bawah sayapnya,” ungkap narasumber Uighur yang mengetahui tentang situasi tersebut.

Seorang Muslim Uighur dari Karamay yang sekarang tinggal di pengasingan mengatakan pihak berwenang menangkap Yusup, yang bernama asli Yusupjan Memtimin, pada tahun 2017.

Pada tahun 2014, Yusup mengantar istri dan anak-anak seorang Uighur yang ditahan ke fasilitas penahanan untuk pertemuan yang telah diatur sebelumnya. Kejadian itu kemudian dituding sebagai alasan penangkapan dan penahanan Yusup sendiri, ungkap narasumber yang enggan disebutkan namanya.

Dia juga mengatakan bahwa Yusup pernah dipanggil oleh polisi keamanan nasional Cina pada tahun 2014 dan diinterogasi tentang mengapa dia berhenti minum alkohol

Dilansir RFA, seorang pejabat Tiongkok di biro politik dan hukum Karamay mengkonfirmasi bahwa Yusup telah ditahan dan dijatuhi hukuman.

“[Dia] dijatuhi hukuman 14 tahun penjara,” katanya.

Yusup mengundurkan diri dari pekerjaan pemerintah di Karamay pada 1990-an dan memulai bisnis grosir yang menjual pir Korla dan anggur Turpan yang ditanam di Xinjiang ke provinsi Cina lainnya, kata Memetjan, seorang Uighur dari Karamay yang sekarang tinggal di Norwegia.

“Dia akan menyumbang untuk tim sepak bola Uighur, dan mengorganisir pertandingan sepak bola di wilayah Uighur,” katanya.

Pada suatu waktu, Yusup terlibat bentrok dengan pengusaha Cina, dan polisi menangkapnya karena dicurigai “sengaja menghancurkan persatuan etnis,” kata Memetjan.

Abdureshid Niyaz, seorang Uighur di pengasingan yang berbasis di Turki dan mantan editor Majalah Mata Air Karamay, mengatakan Yusup menjadi sasaran kecurigaan otoritas Cina setelah ia menganut gaya hidup yang lebih Islami.

“Ketika saya ditangkap dan diinterogasi oleh polisi Cina pada tahun 2002, mereka menanyakan saya tentang Yusupjan,” kata Abdureshid Niyaz kepada RFA.

“Polisi Cina berusaha mencari ‘masalah’ dengannya,” imbuhnya.

Abdureshid mengatakan bahwa sebagai tokoh masyarakat muda di masyarakat Uighur, Yusup kerap menawarkan bantuan kepada masyarakat Uighur lainnya yang datang ke Karamay untuk mencari pekerjaan atau kehidupan yang lebih baik. Dia juga mencoba membantu lebih banyak orang yang kehilangan kerabat karena kampanye penahanan sewenang-wenang Cina yang dimulai pada tahun 2014.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Karena itu, Yusup rutin diinterogasi polisi, katanya.

“Saya pikir pemerintah Cina menghukumnya selama 14 tahun penjara bukan karena dia melakukan kejahatan apa pun, tetapi karena dia adalah seseorang yang bisa menyatukan rakyat dan membawa keadilan,” katanya.

Lebih dari dua dekade kegiatan amal Yusup untuk mengembangkan sepak bola Uighur adalah alasan lain mengapa orang Cina menargetkannya, kata Abdureshid.

Di saat Yusup mendekam di penjara, salah seorang pejabat tinggi Partai Komunis Cina (PKC), Wang Yang, mengunjungi Xinjiang dalam tur inspeksi dari 18 hingga 22 Maret.

Wang mengunjungi kota-kota besar Urumqi, Kashgar dan Hotan serta daerah pedesaan. Dia bertemu dengan perwakilan PKC dan pejabat pemerintah setempat dan memimpin forum tentang berbagai masalah, lapor media milik pemerintah Cina.

Dalam tur tersebut, Wang mencatat bahwa Xinjiang tidak mengalami insiden teroris dalam lima tahun terakhir dan memuji wilayah tersebut karena mengurangi kemiskinan.

Dia juga mengatakan bahwa dia bahagia melihat pemenuhan dan keamanan di antara orang-orang dari semua kelompok etnis di Xinjiang terus tumbuh, kata laporan itu.

“Kita harus membentuk fondasi material dari stabilitas politik jangka panjang dan menyangkal pencemaran nama baik dan fitnah oleh pasukan musuh dengan fakta bahwa semua kelompok etnis hidup bahagia,” kata Wang seperti dikutip oleh kantor berita resmi Xinhua, pada Selasa (22/3).

Pada Selasa (22/3), pemerintah AS memberlakukan sanksi baru terhadap pejabat Cina atas penindasan terhadap Uighur di Cina dan di tempat lain, memicu tanggapan marah dari Beijing, yang secara konsisten membantah melakukan pelanggaran hak terhadap Uighur dan minoritas Muslim lainnya di Xinjiang.

Bukan kebetulan bahwa kunjungan Wang terjadi 11 hari setelah Michelle Bachelet, komisaris tinggi hak asasi manusia PBB, mengumumkan bahwa dia akan mengunjungi Cina dan wilayah Xinjiang pada bulan Mei, kata Dolkun Isa, presiden Kongres Uighur Dunia yang berbasis di Jerman.

“Tampaknya Wang Yang dikirim oleh diktator Tiongkok Xi Jinping untuk memerintahkan pembersihan total Turkestan Timur dengan membersihkan jejak genosida dan kejahatan terhadap kemanusiaan selama lima tahun di Tiongkok, dan dengan menciptakan fasad Potemkin dari Uighur yang hidup dalam damai dan kebahagiaan di bawah Pemerintahan Tiongkok,” katanya kepada RFA.

Awal bulan ini, Bachelet mengatakan kepada Dewan Hak Asasi Manusia yang berbasis di Jenewa melalui konferensi video bahwa dia telah mencapai kesepakatan dengan pemerintah Cina untuk kunjungan yang “diperkirakan akan berlangsung pada bulan Mei”, termasuk perjalanan ke Xinjiang.

“Cina akan menyambut Komisaris Tinggi Bachelet pada bulan Mei dan menyampaikan kepadanya bahwa Uighur telah diperlakukan dengan baik selama lima tahun terakhir dan bahwa genosida terhadap Uighur adalah kebohongan yang dibuat oleh negara-negara demokrasi Barat yang dipimpin AS,” kata Isa. (rafa/arrahmah.id)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.