Penjaga Dua Masjid Suci Luncurkan Kartu Identitas untuk Peziarah 

  • Bagikan
Penjaga Dua Masjid Suci Luncurkan Kartu Identitas untuk Peziarah 

NGAJISANTRI.MY.ID—Otoritas  Penjaga Dua Masjid Suci yang diwakili oleh Badan Bahasa dan Terjemahan, diwakili oleh Administrasi Umum Bahasa dan Terjemahan meluncurkan kartu identitas (ID) untuk memfasilitasi akses ke beberapa layanan elektronik. Demikian menurut laporan Arab News.

Layanan tersebut meliputi siaran khotbah, kelas langsung, program radio dan bahkan buku audio yang diterjemahkan melalui Platform Manarat Al-Haramain.  Otoritas  Dua Masjid Suci mengkonfirmasi pada hari Ahad (20 Maret) bahwa kartu tersebut juga berisi peta interaktif, mencatat bahwa agensi tersebut ingin menyediakan semua layanan menggunakan teknologi terbaru, untuk membantu memudahkan pengunjung beribadah di Masjidil Haram dan Masjid Nabawi.

Direktur Jenderal Administrasi Umum Bahasa dan Penerjemahan Ahmed bin MarzouO Al-Jumaiei menjelaskan fitur kartu tersebut. “Kartu tanda pengenal memiliki sejumlah kode OR penting yang memudahkan akses ke layanan elektronik yang disediakan oleh Badan Bahasa dan Penerjemahan,” katanya dilansir dari Arab News, Selasa (22/3/2022).

“Terjemahan langsung khotbah dan kelas didasarkan pada standar tertinggi. Badan ini mengandalkan beberapa ahli untuk menerjemahkan isi khotbah sebelum disiarkan. Terjemahan tersebut kemudian ditinjau dan diedit sebelum direvisi lagi dengan pidato khotbah,” tambahnya.

“PrQSes penyiaran ini menggunakan teknologi digital terkini untuk menyampaikan pesan Ka’bah kepada dunia melalui aplikasi dan platform elektronik Manarat Al-Haramain. Hal ini dilakukan melalui beberapa bahasa, terutama Inggris, Prancis, Persia dan Melayu. penggunaan tautan di semua perangkat pintar. “menurut laporan Arab News.

Ada kode QR yang membawa pengguna ke akun Twitter Badan Bahasa dan Penerjemahan. Di sini, ia akan membagikan tweet terkait layanan penerjemahan, seperti siaran langsung khotbah, kelas, program radio, buku audio, video panduan, dan kutipan terjemahan, “tambahnya. .

“Selain itu juga terdapat OR code yang berisi peta interaktif Masjidil Haram yang dapat membantu pengunjung mengakses semua lokasi dan layanan di dalam dan di luar Masjidil Haram beserta halaman-halamannya.

“Pengurus (Dua Masjid Ssuci) akan menyediakan pengunjung dengan earphone berkabel untuk memfasilitasi mendengarkan khotbah dan kelas. Staf di masjid akan memberikan penjelasan singkat kepada pengunjung, dalam beberapa bahasa, untuk memanfaatkan layanan ini,” katanya menambahkan.

“Ada petugas di koridor Masjidil Haram dan juga di pintu masuk. Khususnya Gerbang Abdulaziz, Raja Fahd bin Abdulaziz, Ajyad, Fatah, Umrah dan Salaam dan juga pintu masuk di lantai atas.”

“Mereka akan memberikan panduan dalam lebih dari 23 bahasa, termasuk Inggris, Prancis, Persia, Urdu, Melayu, Turki, Rusia, Spanyol, Hausa, China, dan Pashto,” katanya.*

Rep: Ahmad
Editor: –

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.