Cina mulai larang penggunaan bahasa Tibet

  • Bagikan
Support Arrahmah.com

TIBET (Arrahmah.id) – Pembatasan pemerintah Cina terhadap penggunaan bahasa Tibet kini telah menyebar ke layanan video dan platform online lainnya, karena Beijing terus mendorong asimilasi etnis minoritas Cina ke dalam budaya Han Cina yang dominan, menurut sumber-sumber di Tibet.

Mengikuti arahan pemerintah Cina baru-baru ini, aplikasi pembelajaran bahasa yang berbasis di Cina Talkmate dan layanan streaming video Bilibili kini telah menghapus bahasa Tibet dan Uighur dari situs mereka, kata narasumber.

Dan di bawah perintah pemerintah yang diumumkan pada 20 Desember, organisasi dan individu asing mulai 1 Maret tidak boleh lagi menyebarkan “konten agama” secara online di Cina atau Tibet, dengan kelompok agama di Cina diberitahu bahwa mereka harus mendapatkan izin khusus untuk melakukannya.

Peraturan “Tindakan Penyelenggaraan Layanan Informasi Keagamaan Internet” ini diterbitkan bersama oleh Biro Negara Urusan Agama, Kantor Penerangan Internet Negara, Kementerian Perindustrian dan Penerangan, Kementerian Keamanan Publik, dan Kementerian Negara. Keamanan dan mulai berlaku 1 Maret.

Pembatasan sekarang juga diberlakukan pada berbagai platform media sosial di wilayah Tibet, sebuah sumber di Tibet mengatakan kepada RFA pekan ini.

“Secara khusus, platform tempat pengguna melakukan siaran langsung untuk tampil dan berkomunikasi dengan audiens mereka telah melihat lebih banyak pembatasan diberlakukan,” kata narasumber kepada RFA, yang berbicara dengan syarat anonim karena alasan keamanan.

“Orang Tibet dilarang berbicara dalam bahasa Tibet saat berkomunikasi, dan jika ada seniman Tibet yang mencoba mewakili budaya dan tradisi Tibet di platform media sosial mereka, akun mereka akan terputus,” kata narasumber tersebut.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

“Dan jika pertunjukan seperti itu ditayangkan, mereka langsung diinterupsi oleh pemerintah,” tambahnya.

Seorang peneliti di Dharamsala, Institut Kebijakan Tibet yang berbasis di India bernama Phentok mengkonfirmasi pembatasan baru Cina telah berlaku pada 1 Maret.

“Pada dasarnya, ini dimaksudkan untuk memberlakukan pembatasan tegas pada orang Tibet mengenai apa yang mereka bagikan di platform media sosial mereka,” kata Phentok kepada RFA.

Pihak berwenang di provinsi Qinghai Cina barat laut telah melarang kelompok media sosial Tibet yang terkait dengan agama, memperingatkan anggota kelompok bahwa mereka akan diselidiki dan dipenjara jika mereka terus menggunakannya.

Persyaratan untuk kemahiran dalam bahasa Mandarin dalam ujian dan pertimbangan untuk pekerjaan sementara itu merugikan siswa Tibet, karena Cina berusaha untuk mempromosikan dominasi budaya dan bahasa Cina di wilayah Tibet, imbuh narasumber tersebut.

Dulunya merupakan negara merdeka, Tibet diserbu dan dimasukkan ke wilayah Cina dengan paksa 70 tahun yang lalu.

Hak bahasa telah menjadi fokus khusus bagi upaya Tibet untuk menegaskan identitas nasional dalam beberapa tahun terakhir, dengan kursus bahasa yang diselenggarakan secara informal di biara-biara dan kota-kota yang dianggap sebagai “asosiasi ilegal” dan para guru harus ditahan dan ditangkap. (rafa/arrahmah.id)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.