Pengadilan India Dukung Larangan Jilbab di Sekolah, Hakim Sebut “Bukan Praktik Penting” dalam Islam

  • Bagikan
jilbab sekolah

NGAJISANTRI.MY.ID— Pengadilan tinggi di negara bagian Karnataka di India selatan pada Selasa menegaskan larangan jilbab, atau hijab, di sekolah –sekolah dan perguruan tinggi– dalam sebuah keputusan yang dapat memperdalam konflik agama di negara itu. Pengadilan Tinggi Karnataka memutuskan terhadap siswa perempuan Muslim yang menentang larangan yang diberlakukan sebuah sekolah pada bulan Januari, dan kemudian disahkan pemerintah negara bagian, dimana hakim berpendapat bahwa mengenakan jilbab tidak “penting” bagi umat Islam.

“Kami berpendapat bahwa mengenakan jilbab Oleh wanita Muslim tidak menjadi bagian dari praktik keagamaan yang penting dalam keyakinan Islam,” kata panel tiga hakim, menolak  petisi oleh sekelompok  mahasiswa Muslim yang menentang larangan yang relatif baru.

Putusan itu muncul setelah berbulan-bulan aksi protes dan perdebatan luas tentang hak-hak perempuan Muslim untuk mengenakan jilbab di India. Protes dimulai pada Januari di sebuah perguruan tinggi yang dikelola pemerintah di distrik Udupi negara bagian Karnataka, ketika enam gadis remaja dilarang masuk kelas karena mengenakan penutup kepala.

Beberapa sekolah dan perguruan tinggi lain di negara bagian mengikutinya, meningkatkan kebuntuan menjadi kepentingan Nasional dan interNasional, memicu protes dan kekerasan dan mendorong pihak berwenang untuk menutup lembaga pendidikan selama beberapa hari.

Beberapa video bermuatan agama  tentang gadis Muslim yang tidak diizinkan masuk sekolah, dan dalam kasus lain,  diminta untuk melepas jilbab mereka  sebelum masuk sekolah, menjadi viral dan menarik kecaman luas, termasuk dari Peraih Nobel perdamaian Malala Yousafzai yang mendesak India untuk “menghentikan marginalisasi perempuan Muslim.”

Perguruan tinggi Udipi tempat pelarangan mulai berdalih bahwa jilbab melanggar aturan seragam sekolah mereka. Namun mahasiswa Muslim tidak setuju, bersikeras bahwa mengenakan jilbab adalah hak mereka di bawah konstitusi India, dan membawa perjuangan mereka ke pengadilan.

Konstitusi India memberikan kebebasan kepada semua warga negara untuk menjalankan agama pilihan mereka, dengan apa yang disebutnya “pembatasan yang masuk akal.”

Pengadilan Tinggi Karnataka berargumen minggu ini bahwa menegakkan aturan seragam sekolah adalah pembatasan yang masuk akal “yang tidak dapat ditolak oleh siswa.” Keputusan itu berarti setiap sekolah atau perguruan tinggi di negara bagian sekarang bebas untuk menerapkan larangan jilbab pelajar Muslim.

“Saya tidak tahu harus berkata apa, kami tidak memiliki kata-kata… Kami berharap banyak dari konstitusi kami, begitu banyak dari negara kami,” salah satu dari lima mahasiswa yang mengajukan petisi ke pengadilan mengatakan pada konferensi pers pada hari Selasa.

Para siswa Muslim diperkirakan akan menentang putusan hari Selasa di Mahkamah Agung India. India telah menyaksikan berulang kali kekerasan sektarian Hindu-Muslim yang mematikan  selama 75 tahun sejarahnya sebagai negara merdeka.

Perintah pengadilan hari Selasa dapat mendorong jurang lebih dalam, dan kritikus mengatakan, selama bertahun-tahun, Partai Bharatiya Janata (BJP) pimpinan Narendra Modi telah dituduh menjalankan Kampanye anti-Muslim dan mendukung kekerasan terhadap kelompok minoritas. Baik perdana menteri dan partainya menolak  tuduhan itu.

Berdasarkan Konstitusi India, setiap warga negara memiliki hak untuk mempraktikkan, menganut, dan menyebarkan agama. Namun, di bawah pemerintahan sayap kanan Narendra Modi, umat Islam di India telah mengalami degradasi HAM dan berbagai diskriminasi.*

Rep: Ahmad
Editor: –

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.