Ibu Palestina Ini Menghabiskan 20 Tahun Mengunjungi Putranya di Penjara ‘Israel’

  • Bagikan
Ibu Palestina Ini Menghabiskan 20 Tahun Mengunjungi Putranya di Penjara ‘Israel’

NGAJISANTRI.MY.ID—Di sebuah jalan utama dekat pintu masuk Kamp Pengungsi Al-Amari di kota Ramallah, Tepi Barat, Latifa Abu Humaid, 73, melakukan aksi duduk bersama dengan puluhan warga Palestina lainnya. Hal ini dilakukan sebagai protes berlanjutnya penahanan putranya Nasser, yang dalam kondisi kritis setelah baru-baru ini didiagnosis menderita kanker paru-paru.

Pada Hari Ibu, yang dirayakan sebagian besar negara-negara Timur-Tengah termasuk Palestina pada 21 Maret, dia sendirian karena lima putranya dipenjarakan oleh pasukan pendudukan ‘‘Israel’’ atas berbagai tuduhan antara tahun 2003 dan 2017. Salah satu putranya terbunuh pada tahun 1994, dan satu tidak tinggal bersamanya karena dia takut ditangkap karena dia sebelumnya telah beberapa kali ditahan dalam penahanan administratif Otoritas ‘Israel’.

Sudah hampir 20 tahun sejak pihak berwenang zionis mulai memenjarakan kelima anaknya satu per satu, kata Abu Humaid. “sejak tahun 2003, semua anggota keluarga tidak pernah berkumpul pada setiap kesempatan… dan ini benar-benar menyakitkan,” ujarnya.

Selama ketidakhadiran mereka, dia kehilangan suaminya dan rumahnya di kamp telah dihancurkan enam kali. Pada tahun 1994, tentara penjajah menghancurkan rumahnya untuk pertama kalinya, membunuh putranya Abdel-Munem Abu Humaid, anggota Brigade Al-Qassam, sayap militer kelompok perlawanan Hamas, yang paling ditakuti ‘Israel’.

Setelah itu, putranya yang lain ditangkap selama Intifada Palestina kedua, dan dia biasa mengunjungi mereka selama 45 menit setiap bulan di Penjara Ashkelon di ‘Israel’ tengah. “Sejak putra saya dipenjara pada akhir 2017, pihak berwenang ‘Israel’ telah menempatkan putra-putra saya di penjara yang berbeda, yang merupakan hukuman tambahan bagi keluarga,” keluhnya.

Sejak awal pandemi COVID-19, dia tidak dapat mengunjungi mereka karena tindakan ‘Israel’, dan karena masalah kesehatan, menjadi sangat sulit baginya untuk mengunjungi lima penjara berbeda setiap bulan.

Selama tahun-tahun ini, Abu Humaid berusaha sepanjang waktu untuk mendukung putra-putranya dari luar penjara dengan menghadiri protes untuk mendukung narapidana Palestina. Pada April 2017, ia melakukan mogok makan 40 hari untuk mendukung empat putranya yang dipenjara dari lima, yang bergabung dengan mogok makan dengan lebih dari 1.500 narapidana lain untuk memprotes pembatasan ‘Israel’ atas kehidupan mereka.

Dia ingat bahwa putra sulungnya, Nasser, berusia 13 tahun ketika dia ditangkap untuk pertama kalinya. Nasser sekarang berusia 49 tahun, dan menurut ibunya, sejak penahanan pertamanya, total waktu yang dia habiskan bersama keluarganya hanya sekitar satu tahun.

Saat ini, Abu Humaid hidup dengan keprihatinan serius tentang kesehatan putranya, karena tidak ada hubungannya dengan dia dan pendudukan ‘Israel’ masih melarang dia mengunjunginya di rumah sakit di Penjara Al-Ramla. “Tempat mereka menahannya sekarang bukanlah rumah sakit. Ini adalah tempat untuk kematian, bukan untuk perawatan,” katanya kepada Anadolu Agency.

Abu Humaid tidak pernah diizinkan untuk bersama putranya selama sakitnya dan telah dilarang berhubungan dengannya. “Semua yang saya tahu tentang dia adalah melalui pengacaranya. Mereka mengatakan kepada saya bahwa dia tidak dapat mengingat banyak detail. Mereka mengatakan kepada saya bahwa dia tidak dapat mengingat nama saudara-saudaranya,” tambahnya.

Dia mengatakan dia diizinkan untuk mengunjungi putranya dua bulan lalu ketika dia dalam keadaan koma di Barzilai Medical Center di Ashkelon di Israel selatan di bawah penjagaan ketat zionis, yang memaksanya untuk berdiri dua meter darinya.

“Ketika saya melihat semua ini, saya memberi tahu mereka bahwa ini adalah barak militer, bukan rumah sakit,” katanya.

Masih menunggu putra-putranya kembali ke rumah setelah lebih dari 19 tahun, dia terus memohon kepada dunia bebas dan perlawanan Palestina untuk membantu membebaskan putranya yang sakit dan tahanan sakit lainnya yang mendekam di penjara-penjara ‘Israel’.*

Rep: Ahmad
Editor: –

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.