Sedikit harapan Muslim Rohingya setelah AS kecam genosida Myanmar

  • Bagikan
Support Arrahmah.com

WASHINGTON (Arrahmah.id) – Keputusan Amerika Serikat untuk mencap tindakan keras oleh militer Myanmar terhadap minoritas Muslim Rohingya sebagai genosida adalah kemenangan bagi para pegiat hak asasi manusia tetapi tidak akan banyak membantu meringankan penderitaan mereka yang masih mendekam di kamp-kamp, ​​kata para aktivis.

Ratusan ribu komunitas Rohingya yang sebagian besar Muslim melarikan diri dari negara mayoritas Buddha ke Bangladesh pada tahun 2017, membawa cerita pemerkosaan, pembunuhan dan pembakaran, sementara 600.000 lainnya tetap berada di kamp-kamp pengungsi di Myanmar yang dipimpin oleh junta militer.

Pada Ahad (20/3/2022), Washington menyatakan kekerasan yang dilakukan Myanmar kepada etnis Rohingya merupakan genosida dan kejahatan terhadap kemanusiaan, dengan media melaporkan keputusan itu dapat diikuti dengan sanksi lebih lanjut dan pembatasan bantuan, di antara hukuman lain terhadap junta yang sudah diisolasi.

Thin Thin Hlaing, seorang aktivis hak asasi Rohingya menyambut baik langkah tersebut.

“Saya merasa seperti kita hidup melalui pemadaman tapi sekarang kita melihat cahaya, karena mereka mengenali penderitaan kita,” katanya kepada AFP.

“Orang tua saya, saudara perempuan saya dan keponakan saya masih harus tinggal di kamp dalam kondisi yang buruk dan tanpa standar hak asasi manusia,” tuturnya.

Kemarahan yang lebih besar terhadap militer Myanmar – yang sudah menjadi paria internasional – tidak akan banyak mengubah kondisi buruk tempat tinggal banyak orang Rohingya, kata David Mathieson, seorang analis yang sebelumnya berbasis di negara itu.

“Sulit untuk melihat bagaimana itu (penunjukan) akan meningkatkan kehidupan orang-orang yang menderita akibat penindasan negara dan kekerasan ekstrem,” katanya.

“Militer Myanmar tidak peduli dengan tuduhan dunia internasional ketika mereka mulai (genosida terhadap Rohinya -red), dan mengingat mereka sekarang memerangi hampir semua orang di negara itu, saya ragu temuan ini akan mempengaruhi mereka dengan cara apa pun,” imbuhnya

Sejak menggulingkan pemerintah Aung San Suu Kyi tahun lalu, junta telah menggandakan persepsi luas bahwa Rohingya adalah penyelundup dari Bangladesh dan terus menolak kewarganegaraan, hak, dan akses mereka ke layanan publik.

Pemimpin Junta Min Aung Hlaing – yang merupakan kepala angkatan bersenjata selama penumpasan 2017 – telah menolak kata Rohingya sebagai “istilah imajiner.”

Sanksi apa pun yang mungkin mengikuti penunjukan Washington juga tidak mungkin merusak atau mengusir para jenderal di balik tindakan keras itu, Mathieson menambahkan.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

“Jika AS tidak secara aktif memblokir penjualan senjata … atau memasok bantuan anti-pesawat kepada perlawanan seperti yang mereka lakukan di Ukraina, maka Washington memiliki sedikit pengaruh atau opsi hukuman yang dapat diberikannya,” katanya.

Penunjukan itu juga membuat pembacaan yang tidak nyaman untuk bayangan “Pemerintah Persatuan Nasional” (NUG) yang didominasi oleh anggota parlemen dari partai terguling Suu Kyi, yang berupaya untuk membatalkan kudeta.

Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD)-nya berkuasa selama penumpasan tahun 2017 dan penanganan krisis oleh pemerintahnya sangat menodai reputasinya di luar negeri.

Kantornya membantah klaim bahwa pengungsi yang melarikan diri telah mengalami pemerkosaan, pembunuhan di luar proses hukum dan serangan pembakaran di rumah mereka oleh pasukan Myanmar.

Ketika sebuah kasus genosida dibuka di Pengadilan Internasional (ICJ) yang berbasis di Den Haag pada Desember 2019, Suu Kyi pergi ke pengadilan untuk membela para jenderal, yang setahun kemudian akan menggulingkan pemerintahannya dan menjerumuskan negara ke dalam kekacauan.

Tahun lalu, NUG mengundang Rohingya untuk “bergandengan tangan” untuk mengakhiri kekuasaan militer, berjanji untuk memulangkan mereka yang melarikan diri ke Bangladesh dan memberikan kewarganegaraan kepada minoritas.

Tapi itu tidak memiliki wilayah dan belum diakui oleh pemerintah asing mana pun, membuat ratusan ribu Rohingya berada di bawah kekuasaan pihak berwenang di kedua sisi perbatasan Myanmar-Bangladesh.

“Sayangnya, tekad Amerika Serikat sendiri tidak akan membantu membawa Rohingya pulang,” kata Manny Maung, peneliti Myanmar di Human Rights Watch (HRW) kepada AFP.

“Tapi saya berharap ini adalah indikator bahwa Rohingya akhirnya akan memiliki jalan untuk mencari keadilan atas apa yang telah dilakukan kepada mereka,” imbuhnya.

Keputusan tersebut “seharusnya dilakukan jauh sebelumnya,” kata seorang Rohingya di sebuah kamp bagi mereka yang terlantar akibat krisis di dekat Sittwe, ibu kota negara bagian Rakhine barat Myanmar.

“Saya yakin keputusan AS akan membantu kasus Rohingya di ICJ,” katanya, yang berbicara tanpa menyebut nama.

Ditanya tentang dampaknya terhadap kehidupan sehari-hari di kamp gubuk kayu di ujung jalan berlubang, dia menjawab, “Saya tidak tahu.” (Rafa/arrahmah.id)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.