[Video] Ribuan Rumah Jepang Masih Gelap Usai Gempa M 7,4

  • Bagikan
[Video] Ribuan Rumah Jepang Masih Gelap Usai Gempa M 7,4

NGAJISANTRI.MY.ID–Puluhan ribu rumah tangga di Jepang sampai hari Kamis pagi (17/3/2022) masih belum mendapatkan aliran listrik setelah gempa magnitudo 7,4 mengguncang sesaat sebelum tengah malam, menggelapkan banyak daerah, kelumpuhan transportasi dan menewaskan empat orang di bagian timur laut Jepang.

Dilansir Reuters, berbagai perusahaan termasuk dan pembuat chip Renesas Electronics Corp bergegas melakukan asesmen dampak gempa.

Kuatnya guncangan mengingatkan orang terhadap gempa terbesar, bermagnitudo 9,1 pada 11 Maret 2011 di daerah yang sama yang menimbulkan tsunami besar dan kebocoran pada pembangkit tenaga nuklir Fukushima.

“Yang ini terasa berbeda (dengan gempa 2011), sangat besar. Saya harus berpegangan pada sesuatu untuk tetap tegak,” kata Aoi Hoshino, yang memiliki bar di Fukushima dan sedang melayani pelanggan saat gempa terjadi.

Salah satu pelanggannya mengabaikan getaran awal, tetapi ketika yang terbesar menghantam, dia berdiri dan berteriak, “Ini sangat besar!” kenangnya.

Bagian fasad sejumlah bangunan ambruk ke jalan di sejumlah daerah. Remakam video yang ditayangkan televisi menunjukkan genteng berjatuhan menimpa mobil di parkiran dan pekerja yang sedang memeriksa kerusakan di jalan.

Sekitar 300 km arah selatan dari Fukushima, daerah ibu kota Tokyo kehilangan listrik segera setelah gempa, meskipun sebagian besar kembali menyala dalam waktu tiga jam.

Sekitar 5.775 rumah tangga pelanggan Tohoku Electric Power Co Inc di bagian timur laut masih belum memperoleh listrik sampai Kamis siang waktu setempat (0300GMT). Pihak perusahaan berharap sebagian besar akan pulih pada hari ini.

Perdana Menteri Fumio Kishida mengatakan empat orang tewas dan bahwa pemerintah akan waspada terhadap kemungkinan gempa kuat lebih lanjut selama dua hingga tiga hari ke depan.

Sedikitnya 107 orang dilaporkan terluka, beberapa serius, dengan 4.300 rumah tangga masih tanpa air pada pertengahan pagi. Warga di salah satu kota Fukushima mengantre panjang untuk mengisi tangki plastik dengan air untuk digunakan di rumah.

Gempa tersebut, yang awalnya diukur pada magnitudo 7,3 tetapi kemudian direvisi menjadi 7,4 oleh Badan Meteorologi Jepang, pukul 11:36 malam. waktu setempat (1400 GMT) di lepas pantai prefektur Fukushima pada kedalaman 60 kilometer. Gempa dan tsunami sedalam 29 km 2011 di lepas pantai Fukushima – yang diperingati di seluruh negeri kurang dari seminggu yang lalu – menewaskan sekitar 18.000 orang.

Peringatan tsunami dikeluarkan tetapi dibatalkan pada Kamis pagi. Beberapa daerah melaporkan kenaikan permukaan laut tetapi tidak ada kerusakan serius yang segera dilaporkan.

Untuk menutupi area yang terkena dampak pemadaman Shinkansen, ANA Holdings Inc dan Japan Airlines Co Ltd menambahkan penerbangan ekstra ke kota-kota di bagian utara. Tidak ada prakiraan kapan layanan kereta api reguler akan dibuka kembali.*

Rep: Ama Farah
Editor: Dija

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.